Museum Sonobudoyo Yogyakarta Gelar Pameran Rajata Yang Mengusung Tema “Perak dan Kisah di Antaranya”

BerandaJogja.com (04/08/20) – Rajata adalah sebutan perak dalam bahasa Sanskerta. Perak amat lekat dengan Yogyakarta seiring dengan pertumbuhan Kotagede sebagai sentra kerajinan perak yang diperkirakan sudah muncul sejak periode Kerajaan Mataram Islam (16 M). Di sisi lain, Kunstambachtsschool atau Sekolah Seni Kerajinan, yang didirikan oleh Java Instituut di Museum Sonobudoyo turut andil dalam perkembangan ornamen seni hias pada kerajinan perak. Hal ini dikarenakan pendirian Kunstambachtsschool memang bertujuan untuk mendidik masyarakat lokal dalam memproduksi perak sebagai kerajinan maupun perlengkapan makan yang digunakan oleh para Bangsawan dan Elit Kolonial.

Cerita perak dan pernik kisah di antaranya selanjutnya hadir dalam pameran bertajuk Rajata: Perak dan Kisah di antaranya. Pameran ini diselenggarakan oleh Museum Sonobudoyo sejak tanggal 4-24 Agustus 2020 di Gedung Pameran Temporer pukul 09.00-21.00 WIB. Meski dalam kondisi terbatas, pengunjung dapat menyaksikan langsung pameran perak dengan tetap mematuhi protokol kesehatan. Jumlah pengunjung yang ada di dalam ruang pameran juga dibatasi sebanyak 25 orang. Pengunjung dapat menikmati pameran kurang lebih dalam waktu 30 menit.

“Pameran ini menceritakan perjalanan perak sejak berabad-abad silam. Sejarah membawa cerita perak dan sonobudoyo pada satu benang merah melalui Kunnstambachtsschool. Melalui pameran ini, Sonobudoyo berharap industri perak terus lestari di Yogyakarta dan Kotagede, khususnya” tungkas kepala Museum Sonobudoyo, Setyawan Sahli, S.E., M.M. dalam sambutannya.

Berbagai informasi mengenai pameran dan kegiatan dari Museum Sonobudoyo selanjutnya dapat diperoleh melalui laman resmi www.sonobudoyo.com maupun media sosial @sonobudoyo.

Foto : @sonobudoyo

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.